Selasa, 22 September 2009

Keanekaragaman Hayati

Keanekaragaman hayati adalah keanekaragaman makhluk hidup yang menunjukkan keseluruhan variasi gen, spesies dan ekosistem di suatu daerah. Penyebab keanekaragaman hayati ada dua faktor,yaitu faktor genetik dan faktor luar. Faktor genetik bersifat relatif konstan atau stabil pengaruhnya terhadap morfologi (fenotif) organisme. Sebaliknya, faktor luar relatif stabil pengaruhnya terhadap morfologi (fenotif) organisme.
Keanekaragaman hayati dalam hal kekayaan spesies adalah strategi politik yang buruk di ekosistem laut, karena secara global kepunahan hampir tidak dikenal di populasi laut,dengan pengecualian mamalia dan burung. Keanekaragaman hayati dalam cara yang efektif kita perlu menunjukkan konsep dalam metode koheren yang pragmatis, sehingga masyarakat umum dapat memahami dan mengevaluasi dari perspektif dari mereka sendiri, hal ini akan memberikan dasar negosiasi untuk penyelesaian konflik antara keanekaragaman hayati dan kegiatan manusia.
Kita akan mampu melestarikan semua spesies yang ada, dan kita harus siap untuk menunjukkan kemungkinan konsekuensi dari semua kegiatan yang cenderung memiliki dampak lingkungan, agar bisa mempertahankan keanekaragaman hayati.Keanekaragaman hayati telah muncul sebagai topik ilmiah dengan tingkat sosial yang tinggi, menonjol dan akibatnya berpengaruh pada kepentingan politik. Seharusnya saat ini publik lebih menekankan pada keanekaragaman hayati yang baru, dan menarik untuk mempertimbangkan bagaimana konsep yang dikembangkan, sehingga tumbuh kesadaran akan pentingnya ekosistem alam dan keinginan untuk melestarikan, bukan hanya mengeksploitasi lingkungan kita. Semua spesies memainkan peran dalam ekosistem global dan harus dilestarikan.
Mencoba untuk melestarikan semua spesies seperti melakukan tugas yang sia-sia, dan ada tumbuh kesadaran bahwa kita perlu lebih menghakimi dalam pendekatan untuk konservasi. Kapan harus berjuang dan kapan harus membiarkannya pergi. Salah satu pilihan adalah untuk mengurangi penekanan pada spesies individu dan fokus pada keanekaragaman hayati, konsep yang samar-samar, tetapi satu yang menangkap gagasan bahwa kita tidak menginginkan banyak spesies untuk punah. Konservasi keanekaragaman hayati, banyak diarahkan ke teluk dan hutan tropis di mana banyak spesies yang berbeda dapat ditemukan. Tidak terbukti menjadi target sempurna bagi tindakan politik, karena hanya sedikit orang akan siap untuk menurunkan tapi mengambil fauna dari daerah kutub relatif terhadap spesies dari hutan hujan tropis. Transisi dari melestarikan spesies untuk keanekaragaman hayati adalah hal yang membingungkan, dan bahkan dalam literatur ilmiah itu tidak selalu jelas apa yang dimaksud. Mengingat pentingnya sosial dan pentingnya keanekaragaman hayati, sangat penting bahwa para ilmuwan dapat berkomunikasi dengan masyarakat tentang apa yang terjadi dan apa konsekuensi dari tindakan kita atau tidak bertindak dalam bidang ini. Pentingnya keanekaragaman dalam hal keturunan telah lama dikenal dalam pertanian, jika bahaya penyakit yang menyapu bersih ketegangan organisme tunggal adalah suatu keanekaragaman yang tetap melindungi ekosistem. Perubahan yang tidak hanya menimbulkan penyakit. Konsep keanekaragaman keturunan juga menerapkan populasi, karena sejak penggantian jenis sebagai jawaban atas perubahan yang ada, pada umumnya menunjukkan bahwa jenis penggantian keturunan lebih baik disesuaikan untuk kondisi-kondisi yang yang telah berubah. Dalam hampir setiap kasus di mana spesies yang tidak diinginkan dihilangkan atau tidak, dilakukan upaya untuk mempertimbangkan dampak terhadap keanekaragaman hayati, dianggap jauh lebih penting daripada mempertahankan keanekaragaman serangga fauna atau populasi mamalia laut, sebagai beragam luas cacing laut, tidak memberikan sumbangan terhadap apresiasi publik. Konservasi mungkin di saat menghadapi perlawanan mengejutkan.
Ada berbagai jenis definisi yang telah dirancang untuk keanekaragaman hayati, tetapi hanya tiga kategori utama akan dipertimbangkan di sini. Keanekaragaman, yang dapat merujuk pada keragaman gen dalam satu spesies serta antar spesies, terkandung dalam sebuah ekosistem, berbagai peran yang berbeda organisme - termasuk tahap-tahap kehidupan. Individu – individu secara optimal sesuai dengan kondisi saat ini akan hadir, dan ini adalah orang-orang yang akan paling terpengaruh oleh perubahan lingkungan. Konsep keragaman genetik juga berlaku antara populasi, karena penggantian spesies dalam menanggapi perubahan lingkungan biasanya menunjukkan bahwa penggantian spesies secara genetik lebih sesuai dengan kondisi-kondisi berubah. Keragaman taksonomi mungkin adalah bentuk yang diakui paling banyak keanekaragaman hayati, tetapi mungkin juga yang paling tidak bermakna, melibatkan identifikasi jumlah taksa yang berbeda (biasanya di tingkat spesies)dan mungkin pembobotan mereka dengan kelimpahan individu. Mungkin bentuk yang paling penting adalah keanekaragaman fungsional, jenis keragaman yang memastikan bahwa setiap tugas yang harus dilakukan dalam suatu ekosistem akan dikerjakan. Tidak akan membantu untuk memiliki ribuan jenis hewan herbivora dalam sistem jika tidak ada produsen utama untuk memberi makan mereka dan tidak ada detritivor untuk membersihkan setelah mereka, adalah kesulitan besar dalam mendefinisikan fungsional keragaman, paling tidak yang mendefinisikan berbagai fungsi dan yang mampu membawa mereka keluar. Dan jawabannya sudah jelas, seperti ketika ada satu pemangsa atau dominan atas bioturbator dalam sistem, peran beruang kutub di Arktik ekosistem, Arenicola dalam Wadden laut, Calanus di Samudera Atlantik atau buaya di Florida Everglades adalah jelas bahwa spesies dan genera mudah terlihat, sehingga mempunyai definisi dengan jelas peran fungsional. Jelas sama sekali apa perbedaan antara fungsi ekologis, dan untuk orang lain, seperti parasit jinak, sulit untuk menemukan peran sama sekali.
Konsep triage dikembangkan oleh Baron Larrey Dominique-Jean ( 1832), Napoleon mempunyai ahli bedah kepala, dan masih digunakan hari ini dalam situasi medis, jika kebutuhan akan perhatian medis melebihi sumber daya tersedia. Pada dasarnya itu terdiri dari dalam pengarahan mengindahkan pasien itu yang dengan serius berhadapan dengan resiko tetapi nampaknya akan diselamatkan oleh perhatian medis. "Berjalan terluka" yang mungkin untuk memulihkan setidak-tidaknya dan mereka yang juga dengan serius terluka untuk mempunyai suatu kesempatan kebaikan kesembuhan membuat dua cabang dari sistem triage dan menerima perawatan minimal. Bagaimanapun suatu faktor yang dapat bertentangan dengan aplikasi menyangkut prinsip triage, dan itu berlaku pada konservasi keanekaragaman hayati.
Salah satu bagian yang paling sulit konservasi adalah ketika sedang mencoba untuk memutuskan di mana seseorang langsung berusaha dengan sumber daya yang terbatas, dan hal ini sangat sulit jika hasilnya cenderung menjadi punah, sebaliknya kita memilih untuk tidak melindungi. Kepunahan adalah faktor yang mengganggu keduanya (ilmuwan dan orang awam) dan untuk komunitas ilmiah, prospek kehilangan suatu spesies sebelum kita belajar tentang itu adalah hal yang menyedihkan. Ada banyak kendala yang membuat kehidupan seorang konservasionis keras, dan ini penting untuk memahami alasan di balik penolakan terhadap upaya konservasi. Meskipun para ilmuwan cenderung untuk melihat semua spesies dan habitat dengan antusiasme yang tinggi untuk menghasilkan pengetahuan, sikap ini tidak terlalu baik, dan sering kali lingkungan yang paling intrik dari komunitas ilmiah, seperti tanah rawa, menghasilkan kegembiraan kecil di antara penduduk pada umumnya. Dalam berbicara mengenai keanekaragaman hayati kita cenderung memusatkan perhatian pada konservasi secara tidak kritis, tetapi ada beberapa spesies yang mungkin bisa dibilang dihilangkan dari biosfer. Kita tidak benar-benar memahami apa yang menentukan jumlah spesies dalam suatu ekosistem, atau mengapa beberapa sistem memiliki lebih banyak daripada yang lain (Hutchinson, 1959).Spesiasi dapat terjadi melalui berbagai mekanisme, biogeografi pulau hanyalah salah satu dari banyak cara dimana suatu spesies dapat dibagi menjadi dua, sebagai sub-populasi dan berevolusi yang sedikit berbeda, terutama di lingkungan karena adanya gradien, tidak adanya efek memecah-belah. Konsep keanekaragaman hayati harus berarti bagi semua pihak. Ini berarti bahwa masyarakat ilmiah harus mengembangkan definisi keanekaragaman hayati yang dapat mereka jelaskan kepada masyarakat umum, dan mereka juga harus peka terhadap keprihatinan umum yang mungkin tidak selalu cocok dengan penilaian ilmiah mereka atas sesuatu yang dapat kita hargai. Konservasi keanekaragaman hayati, adalah kebijakan yang baik daripada tidak sama sekali.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar